291 Warga Terjaring Razia Jam Malam di Sidoarjo

  • Bagikan

Operasi gabungan TNI, Polri, Satpol PP, Dinas Kesehatan dan Dinas Perhubungan menjaring 291 warga yang nekad melakukan aktivitas nongkrong di sejumlah warung kopi di Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, Minggu (10/05/2020).

Kepala Kepolisian Resor Sidoarjo, Komisaris Besar Polisi Sumardji di Sidoarjo, Minggu mengatakan banyaknya masyarakat yang nekad dan membandel ini membuat penyebaran virus corona atau COVID-19 di Sidoarjo semakin cepat dan masif.

“Sebanyak 291 orang itu terjaring saat dilakukan operasi gabungan TNI, Polri, Satpol PP, Dinas Kesehatan dan Dinas Perhubungan di sejumlah lokasi Kabupaten Sidoarjo, untuk kemudian dibawa ke Mapolresta Sidoarjo guna menjalani uji cepat COVID-19,” katanya.

Ia mengatakan, di antara masyarakat yang terjaring dalam operasi jam malam saat penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) ada yang masih muda dan orang tua.

“Petugas gabungan harus membawa mereka, sebab didapati saat berkerumun di warung kopi dan keluar tanpa alasan jelas di saat berlakunya jam malam PSBB, yakni mulai pukul 21.00 WIB sampai dengan pukul 04.00 WIB,” katanya.

Sampai di Polresta Sidoarjo, kata dia, mereka yang terjaring razia harus menjalani pemeriksaan suhu tubuh dan dilakukan uji cepat.

Ia menjelaskan, kegiatan uji cepat COVID-19 itu untuk mengetahui ada tidaknya di antara warga yang masih nekat keluar saat jam malam yang terjangkit COVID-19.

“Dari yang terjaring dan dibawa ke Polresta Sidoarjo, untuk kemudian dilakukan rapid test secara acak. Hasilnya ada tiga orang reaktif berusia di atas 60 tahun. Ketiganya satu kumpulan di sebuah warung kopi wilayah Sidoarjo Kota,” katanya.

Dirinya mengimbau kepada masyarakat supaya m turut mematuhi peraturan pemberlakuan PSBB dalam pencegahan COVID-19.

“Untuk saat ini mari tetap berada di rumah dan jangan keluar di malam hari bila tidak ada urusan mendesak, serta hindari kerumunan massa. Marilah patuhi peraturan ini, agar mempercepat terputusnya mata rantai penyebaran COVID-19 di wilayah Kabupaten Sidoarjo,” katanya.

Dinas Kesehatan Kabupaten Sidoarjo Jawa Timur mencatat pada Sabtu (09/05/2020) hingga pukul 21.00 WIB terdapat penambangan 18 orang pasien yang terkonfirmasi positif terinfeksi corona atau COVID-19, sehingga jumlah totalnya saat ini sebanyak 170 orang. (*)

  • Bagikan