Industri Asuransi Dapat Dimaksimalkan di Era Transformasi Digital

  • Bagikan

Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) menyatakan bahwa pengembangan ekosistem industri asuransi jiwa dapat dimaksimalkan melalui inovasi digital dan optimalisasi koordinasi serta sinergi antar pemangku kepentingan.

“Misalnya dengan melakukan sinergi dalam rangka perluasan akses dan optimalisasi layanan asuransi jiwa dengan menciptakan inovasi berbasis digital,” kata Ketua Dewan Pengurus AAJI, Budi Tampubolon saat acara peluncuran roadmap industri asuransi jiwa Indonesia di Jakarta, Rabu (20/4/2022).

Budi menambahkan, ada dua hal yang dapat dilakukan untuk memberdayakan inovasi berbasis digital agar semakin berkembang. Pertama, penguatan pengaturan untuk mendukung peningkatan digitalisasi asuransi jiwa.

Kedua, peningkatan kapabilitas sumber daya manusia dan teknologi industri agar perusahaan dapat lebih efisien dan juga efektif dalam proses transformasi digital dengan senantiasa memprioritaskan keamanan data dan informasi.

Menurut Budi Tampubolon, akselerasi dan transformasi digital untuk peningkatan kualitas dan pertumbuhan industri asuransi jiwa bertujuan untuk mengembangkan produk dan layanan asuransi jiwa berkelas dunia dengan mengedepankan customer centricity, customer protection, dan digital experience.

“Dengan demikian, kualitas industri asuransi jiwa dapat semakin meningkat yang mencakup kompetensi sehat, daya saing yang tinggi, dan adaptif terhadap berbagai perubahan di masa depan,” pungkas Budi.

  • Bagikan